Wednesday, February 15, 2012

Berenang Yook..!

Kalian suka berenang? Gue sih suka banget. Meski kurus langsing begini, tapi gue bukannya jarang olahraga loh. Meski ngga sering, tapi sampe sekarang gue masih menyempatkan untuk berenang, paling ngga sekali seminggu. Dulu jaman kuliah masih bisa rutin dua-tiga kali seminggu. Biasanya lebih banyak bareng teman-teman.

Kebetulan teman kuliah ada banyak yang hobi renang. Apalagi gue dulu satu kos sama anak-anak perikanan yang nota bene punya mata kuliah widya selam. Mata kuliah itu katanya mewajibkan mahasiswanya untuk bisa berenang sebagai dasar belajar menyelam. Bahkan buat yang ngga bisa berenang sama sekali ya mesti bisa dulu. Mungkin karena mau belajar tentang ikan makanya mereka kudu ngerasain jadi ikan dulu kali ya.

Seru juga mata kuliahnya, bisa snorkeling, diving, gue aja sampe ngiri karena jurusan gue ngga dapet mata kuliah itu. Tapi ngga apalah, gue masih bisa ‘nyuri’ sedikit ilmunya dari mereka. Kalo mereka rame-rame lagi latihan, gue dengan pedenya ngikut, sesekali bisa pinjem snorkel dan fin-nya. Hehe...Ih, ngga apa-apa dong, kan mereka latihannya di kolam renang umum juga. Ngga ada larangan gue ikut nyebur asalkan gue juga bayar. Sayang gue belum pernah ikut diving beneran di laut. Kalo mau jujur, mereka memang pada jago-jago renangnya, terutama untuk renang jarak jauh. Mereka bisa tahan bolak-balik panjang kolam renang beberapa kali, gue paling top cuma dua-tiga kali. Itu pun napas gue udah megap-megap kayak ikan mujair kehabisan oksigen.

 Ngomongin renang selalu bikin gue semangat. Tapi ngomong-ngomong sejak tinggal di Palembang gue jarang ketemu orang yang hobinya sama. Padahal udah sering gue cerita ke banyak orang tentang hobi gue itu. Niatnya sih mau mancing aja reaksinya, kan kalo ada yang suka juga pasti langsung semangat dan ngajakin renang bareng. Tapi sampai tulisan ini dipublikasikan (halah..) hasilnya tetap : nihil. Ada sih, tapi biasanya cuma angin-anginan aja. Jadi selama di Palembang gue seringnya berenang sendirian. Padahal dulu jarang gue mau sendiri aja begitu. Ya sekarang mau ngga mau, daripada hobi ngga tersalurkan. Lama-lama udah cuek aja kok keluar-masuk kolam renang sendiri. Toh pas di kolamnya ntar rame orang juga.

Heran juga gue, kenapa teman-teman gue disini pada ngga suka renang ya? Padahal itu olahraga yang total banget loh. Gimana ngga total, seluruh bagian tubuh kita gerak, ya tangan, kaki, leher, punggung, perut, de-el-el.. Pasti bikin fit banget kan? Mana kita ngga usah risih keringetan lagi (Karena emang udah basah semua sih) lagipula buat yang mau ngurusin badan kayak gue gini (Edan.. pede amat) solusinya ya renang itu, karena memang banyak membakar kalori. Dengan cara-cara yang benar dan kontinyu tentunya.

Manfaat renang kalo buat gue sih jadi bikin badan lebih sehat aja. Alhamdulilah (ngga bermaksud sombong) gue ngerasa bukan yang gampang kena penyakit. Badan pegel, masuk angin, pusing-pusing, jadi ngga terlalu sering dateng. Justru badan kita jadi pegel-pegel kalo jarang digerakin kan.

Timbul pertanyaan, kenapa berenang? Kan ada banyak olah raga yang lain? Jawabannya ya karena tulisan ini emang lagi ngomongin tentang berenang, Hoho..Ya sebenarnya terserah mau pilih olahraga apa, yang suka olahraga permainan, atau bahkan nge-gym juga lebih bagus. Tapi kalo kalian tanya gue (buset kepedean lagi) renang itu solusi pas buat yang supersibuk sehari-harinya. Coba tanya diri sendiri, berapa kali sehari atau seminggu kita dengan sengaja menggerakkan tubuh untuk olah raga. Kalo jawabnya masih mikir-mikir lama ya berarti pasti jarang tuh.

Nah dengan renang, meski cuma sempatnya seminggu sekali 1-2 jam misalnya pas weekend (tapi rutin) udah lumayan kok daripada ngga pernah olahraga sama sekali. Lagipula renang itu olahraga bebas. Kita ngga bergantung sama yang laen. Renang sendiri juga bisa. Ngga kayak main bola misalnya, mana seru kalo ngga ada lawannya. Kalo ngga ada yang bisa padahal kita lagi pengen banget main, tetep aja ngga jadi.

Manfaat secara fisik udah keliatan. Nah, ada juga manfaat secara mental. Kita pasti lebih pede dalam hal bepergian melalui air, naik kapal laut misalnya. Ada pengalaman salah satu teman kuliah yang sempat stres banget mau naik Ferry dari Merak ke Bakauheni, pas gue tanya kenapa katanya dia takut tenggelam karena ngga bisa berenang (Ya Ampunn..dibayanginnya kayak naik kapal Titanic kali).

Memang sih, segala sesuatu udah ada yang ngatur. Tapi dengan merasa kita bisa berenang, ketakutan yang berlebihan saat berada di angkutan air jadi ngga perlu. Sayang kan kita jadi ngga menikmati perjalanan karena sibuk ketakutan sama air (kucing kali..)

Nah, gimana kalo belum bisa berenang? Jawabannya cuma satu : mulailah belajar berenang. Kalo ada ungkapan, ngga ada kata terlambat buat belajar, itu bener banget, apalagi untuk belajar berenang. Daripada ngga bisa-bisa atau ngga pernah nyoba? Duh hari gini.. Dengan segala fasilitas dan kemudahan yang ada, harusnya ngga ada alasan lagi ngga mau belajar berenang. Kalo gue sih belajar renang udah dari kecil, tapi buat yang udah gede baru mau belajar juga ngga apa kok.

Malu? Cuek aja lagi, paling-paling orang cuma ngetawain dari jauh. Kalo satu-dua minggu belajar udah jago ntar ngga malu lagi. Daripada malu seumur hidup karena ngga bisa-bisa kan. Atau risih karena pakaiannya? Ya disesuaikan aja. Meski sebenarnya sangat membantu gerak di dalam air, pakaian renang yang ketat bisa diganti dengan yang biasa kalo ngga pede makenya. Buat yang cewek bisa pake pakaian renang full body, sekarang juga ada kolam renang yang pada jam-jam tertentu hanya khusus dibuka untuk wanita. Lagipula ubah mind set kita yang kaku. Berpakaian renang di areal kolam renang ya wajar-wajar aja. Lain soal kalo dipakenya ke kantor atau bank, itu sih kemungkinannya antara ngga tau sopan santun sama ngga punya malu (eh, sama aja ya?).

Atau takut kulitnya jadi item? Ngga keluar rumah sama sekali juga ngga bikin putih kok. Makanya sesuaikan waktu berenangnya pada jam-jam yang belum begitu panas, pagi-pagi atau sore-sore. Kalo masih takut juga, sekarang juga udah mulai banyak kolam renang indoor yang bahkan buka sampe malem.

Ngga bisa berenang itu ada dua macam. Yang pertama, ngga bisa renang sama sekali alias kalo sekalinya ‘nyemplung’ ya ngga bisa ‘ngapung’. Ini sih musti belajar renang dari dasar banget. Hal pertama yang paling penting adalah rileks di dalam air. Jangan anggap remeh faktor yang satu ini. Kadang orang udah masuk ke dalam kolam yang airnya setinggi dada aja udah panik duluan (gimana kalo yang sampe 5 meter). Bahkan ada yang merasa kayak badannya ketarik dalam air, padahal ngga ada siapa-siapa yang narik. Semua perasaan ngga nyaman itu sebenarnya karena dari awal udah ngga rileks berada di dalam air yang kemudian menjadi ketakutan dan berujung kepanikan. Kalo udah panik biasanya ya memang bisa tenggelam.

Nah, gimana caranya biar rileks ya buang semua rasa kuatir dan halusinasi yang ngga perlu, jadikan renang sebagai sesuatu yang menyenangkan bukan sebagai beban. Paling bagus berenang dengan yang sama-sama masih belajar dan ajak satu orang yang udah jago buat ngajarin, jadi malunya berkurang tapi kemampuan renang tetap nambah.

Yang kedua adalah ngga bisa renang pake gaya yang baik dan benar. Jadi udah bisa ‘ngapung’ di dalam air gaya ‘sesuka aja’ dan minimal udah ngga takut tenggelam karena udah punya dasar berenangnya. Tapi yang kayak gini menurut gue sih masih belum bisa disebut bisa berenang, masih ngga enak dilihatnya gitu. Seperti yang kita tau, gaya dalam renang itu ada gaya bebas, gaya dada/katak, gaya punggung dan gaya kupu-kupu (maaf, gaya batu ngga termasuk di sini :-p).

Kalo memang tujuannya buat olahraga, berenang harusnya pake salah satu dari gaya-gaya yang disebutkan tadi, supaya otot-otot yang dilatih memang tepat dan pernapasannya juga dapet. Kita ngga harus bisa semua gaya. Kalo gue perhatikan paling banyak orang suka pake gaya bebas dan gaya dada, karena kedua gerakan itu lebih mudah baik dari segi gerakan dan cara pengambilan napas.

Kalo kita lebih mementingkan durasi daripada kecepatan, paling enak pake gaya dada karena gerakannya lebih santai sehingga bisa tahan lebih lama. Yang paling susah menurut gue adalah gaya kupu-kupu, karena gerakannya mirip ikan ‘dugong’ atau paus. Tapi kalo sekedar mau nyantai gue suka pake gaya yang mirip gaya punggung, hanya kaki dan tangan ngga terlalu intens bergerak, jadi kayak tiduran di atas air gitu dan mata sambil ‘merem’, rasanya rileksss banget.

Oh iya, kalo udah lumayan mahir, coba belajar menyelam dan floating (mengapung di tempat), karena keduanya penting untuk kondisi-kondisi berenang bukan di kolam renang, di laut misalnya.

So, mulai sekarang jangan jadikan berenang sebagai ‘momok’ dalam hidup kita. Jangan sampe orang tau kita ngga bisa berenang, jadi sebelum ada yang tau belajarlah dari sekarang. Percaya deh, meski kita terus menghindarinya selama hidup suatu saat pasti akan ketemu kapan kita harus berenang. Berenang itu segar, menyenangkan dan yang pasti bikin badan lebih sehat. Just make it FUN, and you’ll FINE!

7 komentar:

mula said...

yang pertama gw suka nyebur di kolam renang tapi ngga bisa renang, suka ademnya doankk..

yang kedua kalo mata kuliah kita ada berenangnya.. hmmm... jurusannya jadi teknik perairan kali yah.. hehehe..

p.s: kapan nih main bareng? kalo ga berenang bareng deh?? :)

Budi Septiawan said...

Hehe..jangan cuma suka ademnya doank mul, sayang kolam seluas itu cuma dipake berendem, take a course, get a tutor..

Boleh-boleh berenang bareng..ntar kalo gue maen2 kesana yak..

Hassan Hans said...

Budi... Ajarin Gue Renang donk!!! Hehehe

Budi Septiawan said...

Hassan : Hayo aja! Yang penting niatnya bro, selanjutnya pasti gampang..

Anonymous said...

Hi.. saya bpk umur 50thn... baru dua tahu belajar gaya renang freestyle & butterfly yang baik & benar... 15 thn lalu bisanya cuman gaya katak s/d 2000 meter... sekarang saya bisa freestyle 5000 meter non-stop tanpa capek.. butterfly cuma 50m (cukuplah buat gaya saja)... Menurut saya renang yg baik tridak membutuhkan fisik yg kuat2 amat.. yg penting make teknik yg benar.. selamat belajar ....

Budiholics said...

Saran yang bagus pak, justru karena seringnya berenang malah bisa mendatangkan fisik yang lebih kuat.. :)

Project Runaway said...

Wah boleh lah nanti kapan' kita berenang bareng sekalian kalau mau ajarin juga,, hehehe :)

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...